Cara Memperbaiki Situs WordPress yang Rusak

Hal pertama yang pertama. Ya saya harus mengatakan ini dan jika Anda membaca ini mungkin sudah terlambat… tapi selalu buat cadangan!!! Selalu cadangkan seluruh situs Anda sebelum membuat perubahan apa pun, sekecil apa pun.

Anda tidak pernah tahu bagaimana berbagai plugin berinteraksi satu sama lain, dan apa yang tampak seperti pembaruan sederhana dapat membuat seluruh situs Anda offline.

Jadi, katakanlah Anda tidak memiliki cadangan atau Anda ingin menjelajahi opsi lain sebelum melakukan pemulihan situs penuh. Anda harus mulai di sini.

Catat pembaruan yang baru saja Anda instal. Biasanya, saat Anda memperbarui situs, Anda melihat daftar atau ringkasan pembaruan yang baru saja selesai.

Bahkan jika Anda melewati halaman ini, Anda biasanya dapat menggunakan tombol kembali browser Anda untuk membuka daftar ringkasan dan melihat semua pembaruan yang telah Anda instal. Rekam ini.

Jangan takut! Lebih mudah daripada berbicara, bukan? Kami tahu ini sulit, tetapi juga sangat penting untuk menunggu reaksi panik awal mereda. Saat itulah Anda mengetahui bahwa situs Anda (atau situs klien jika Anda bekerja di situs orang lain) tidak akan dimuat lagi.

Selama periode awal ini, otak Anda panik dan tidak berpikir logis tentang bagaimana menangani situasi, jadi bangun, minum segelas air dan tenangkan kepanikan Anda.

Pertama, pastikan Anda masih dapat mengakses area admin WordPress backend Anda. Jika Anda masih dapat mengaksesnya, Anda dalam kondisi baik. Masuk dan nonaktifkan plugin yang baru saja diperbarui satu per satu. Setelah menonaktifkan masing-masing, jelajahi situs lagi untuk melihat apakah masalah telah teratasi. Jika tidak, lanjutkan ke item berikutnya.

Bahkan jika Anda tidak memiliki akses ke area admin situs web, Anda masih memiliki opsi. Anda juga dapat mengakses situs melalui FTP. Ini bisa sedikit rumit jika Anda belum pernah melakukan ini sebelumnya, tetapi jangan khawatir, ini tidak terlalu buruk. Pertama, unduh program FTP seperti FileZilla.

Sekarang saya ingin Anda memiliki nama pengguna dan kata sandi FTP untuk situs web Anda. Terkadang sama dengan login WordPress, tetapi dalam kasus yang jarang terjadi. Jika Anda tidak memilikinya, Anda harus mendapatkannya dari penyedia hosting web Anda, atau masuk dan mengubahnya jika Anda memiliki akses backend ke situs Anda (seperti cPanel atau Plesk).

Jika Anda tidak memiliki informasi ini, Anda mungkin perlu menghubungi penyedia hosting web atau perusahaan IT Anda.

bagus. Setelah mengakses situs melalui FTP, Anda perlu menavigasi ke folder plugins. Ini biasanya dapat ditemukan di folder bernama wp-content/plugins. Folder pertama atau root bisa disebut WordPress, jadi cari folder wp-content.

Ketika Anda pergi ke sana, Anda akan melihat folder untuk setiap plugin yang telah Anda instal di situs Anda. Nama folder sangat cocok dengan nama plugin. Jika Anda mengetahui folder yang baru saja Anda perbarui, ganti namanya satu per satu, seperti “pluginname.bad”. Dalam contoh ini, cukup tambahkan a.bad di akhir nama folder.

Ganti nama setiap folder satu per satu dan uji situs web Anda di antara setiap folder. Jika itu adalah plugin yang menyebabkan situs Anda mogok, Anda akhirnya akan menemukan pelakunya! Teknik ini memutus tautan antara WordPress dan plugin secara default, sehingga tidak akan dimuat saat Anda mengakses situs Anda.

Juga, mungkin ada masalah kompatibilitas antara kedua plugin. Dalam hal ini, jika saya menonaktifkan satu, semuanya berfungsi kembali, dan Anda mungkin berpikir saya telah menemukan plugin yang salah, tetapi jika saya mengaktifkan satu per satu (tanpa yang lain), keduanya berfungsi. Ini dapat sedikit membingungkan, tetapi bagaimanapun Anda berada di jalur yang benar.

Jika Anda menemukan plugin yang salah dan mengganti nama folder, situs Anda akan aktif dan berjalan kembali. Anda akan kehilangan fungsionalitas plugin apa pun yang Anda nonaktifkan, tetapi sebagian besar situs Anda akan tetap berfungsi kembali.

Anda sekarang dapat menghubungi pengembang plugin yang salah dan memberi tahu mereka tentang perbedaan tersebut. Saya bukan satu-satunya yang mengalami masalah ini dan situs web mungkin sudah memiliki pembaruan atau solusi yang diposting.

Jika situasinya disebabkan oleh pembaruan tema WordPress atau pembaruan versi WordPress lengkap, menonaktifkan plugin selalu merupakan titik awal yang baik, karena masih ada kemungkinan plugin akan mogok. Menjaga WordPress dan plugin Anda diperbarui sangat penting untuk mengurangi kemungkinan menghadapi masalah seperti ini.

Versi WordPress yang sangat lama lebih cenderung memiliki masalah dengan versi plugin yang lebih baru dan sebaliknya.

Terutama jika situs yang sedang Anda kerjakan adalah situs dengan lalu lintas tinggi dan sangat penting bagi bisnis, ada baiknya untuk meneliti pembaruan atau plugin WordPress Anda untuk melihat apakah mereka memiliki masalah yang diketahui sebelum menginstalnya. Pencarian Google cepat akan mengungkapkan beberapa forum dengan orang-orang yang mengeluh tentang masalah jika itu terjadi.

Leave a Reply

Your email address will not be published.