Cara Meng-upgrade WordPress!

WordPress adalah sistem manajemen konten yang diakui dan dicintai secara luas yang menawarkan pengoperasian yang sederhana, ramah pengguna, dan banyak lagi.

Setiap perangkat lunak atau aplikasi yang digunakan dalam versi terbaru akan memberikan layanan dan fitur terbaik, begitu juga WordPress. Prosedur pembaruan dapat dilakukan dengan dua cara: otomatis dan manual.

• Pembaruan Otomatis: Anda sering terganggu oleh jenis pemberitahuan pembaruan lainnya. WordPress membebaskan Anda dengan opsi pembaruan otomatis.

Untuk versi 3.7 dan di atasnya, pengguna tidak perlu berusaha keras. Jika situs Anda dirancang untuk menginstal pembaruan tanpa menggunakan kredensial FTP, pembaruan itu sendiri akan berjalan di latar belakang, memungkinkan Anda memperbarui versi dari 3.7 ke 3.7.1, 3.7.2, dll. Ini mudah untuk pembaruan kecil dan keamanan, bahkan untuk tujuan pembaruan besar, pengguna hanya perlu mengklik ‘Perbarui Sekarang’.

WordPress adalah versi minor terbaru yang tersedia, menyediakan perbaikan bug minor kepada pengguna. Oleh karena itu, pengguna didorong untuk mengadopsi perbaikan kecil jika memungkinkan. Pembaruan otomatis sangat berguna dan berharga. Namun, Anda juga dapat melakukannya jika ingin menonaktifkan opsi untuk memberikan pembaruan otomatis.

Jika muncul notifikasi ‘Update Failed’, solusinya adalah dengan menghapus file bernama .maintenance dari direktori WordPress Anda. Ini akan menghapus pesan. Jika semua upaya pembaruan otomatis sia-sia, pengguna dapat beralih ke pembaruan manual.

• Pembaruan Manual: Pembaruan manual dapat memakan waktu dan melelahkan, tetapi memuaskan. Opsi pembaruan manual dapat dilakukan jika URL blog Anda dalam format [http://example.com/wordpress/].

Prosedur ini melibatkan beberapa langkah yang disebutkan di bawah ini.

1. Pengguna harus mengunduh WordPress versi terbaru yang tersedia.

2. Semua plugin harus dinonaktifkan dan ini dapat dilakukan dengan menggunakan tombol Nonaktifkan di daftar drop-down setelah memilih semua plugin.

3. Ganti direktori WP-include dan WP-admin yang terlampir sebelumnya dengan direktori yang paling baru diinstal. Ini dapat dilakukan dengan menggunakan FTP atau Shell Access.

4. Pengguna yang belum menghapus folder atau direktori Konten WP harus menimpa file individual di folder Konten WP yang ada dengan yang baru. Ini dapat dilakukan dengan menggunakan FTP, pengelola file, atau shell SSH.

5. Anda harus melalui proses yang sama untuk file lainnya. Setiap file baru yang tersedia di direktori root versi baru harus mengambil alih file lama di direktori lama.

6. Pastikan untuk tidak menimpa file default yang disesuaikan. Jika tidak, Anda akan kehilangan akses ke file preset.

7. Coba WP-config-sample.php. Mungkin ada pengaturan baru tertentu di WP-config-sample.php yang dapat menarik pengguna dan membujuk mereka untuk memberi petunjuk pada WP-config.php Anda sendiri.

8. Sebuah file bernama .maintenance menghalangi jika Anda menggunakan prosedur manual setelah upgrade otomatis gagal. Itu harus dihapus dari direktori melalui FTP.

9. Masuk ke database dan periksa kompatibilitasnya dengan mengikuti instruksi pembaruan basis data yang disertakan dengan tautan pembaruan. Saya juga mengaktifkan kembali plugin dan pada catatan ini selesai.

Leave a Reply

Your email address will not be published.