Cara Mengatur Situs WordPress

tertawa terbahak-bahak. Jika blogging (dan kehidupan) sesederhana dan semudah itu. Namun, semua platform blogging, terutama WordPress dan Blogger, relatif lugas dan lugas.

Lagi pula, ada banyak orang yang ingin membawa orang ke situs mereka dan menulis serta berkomunikasi dengan cara yang bermakna.

Beberapa tahun yang lalu saya memutuskan untuk meluncurkan jaringan sosial melalui Orkut. Saya segera menemukan bahwa itu rumit dan saya tidak dapat menulis apa yang saya inginkan.

Saya penasaran, tetapi seseorang menyarankan untuk membuat blog. Saya mengambilnya dan sisanya adalah sejarah seperti yang mereka katakan.

Juga, jika Anda ingin berkomunikasi secara bermakna dan telah memutuskan dengan WordPress, artikel ini akan memandu Anda tentang cara mengatur situs WordPress Anda.

1. Tentukan nama domain

Menyiapkan nama domain sangat mudah dengan WordPress. Saat Anda membuka beranda, hal pertama yang Anda masukkan adalah nama domain Anda.

Tetapi Anda harus memikirkannya. Memasukkan nama Anda sendiri sangat mudah. Namun, jika nama Anda John Smith, Anda harus tahu bahwa 1) nama domain Anda sudah digunakan dan 2) tidak masuk akal, terutama bagi orang lain.

Satu hal yang saya sarankan untuk dilakukan pada waktu yang berbeda adalah memilih sesuatu yang penting bagi orang lain, seperti pasangan atau orang tua. Jika suami Anda sangat menyukai film Field of Dreams, Anda bisa menamainya dengan namanya. (Mulai 18 Agustus 2014, fieldofdreamsblog.com masih tersedia.)

2. Hal Sehari-hari

Anda juga perlu memberikan alamat email, nama pengguna, dan kata sandi Anda, dan memutuskan tingkat layanan apa yang akan ditawarkan WordPress kepada Anda (yaitu Pemula, Anggota Premium, atau Bisnis).

3. Lebih banyak setiap hari (blog)

Ubah tema dari tema standar menjadi sesuatu yang membuat blog Anda lebih individual dan berbeda dari blog lain. Sesuaikan semuanya dengan fitur yang tersedia di dasbor Anda.

Tambahkan widget yang akan menambah nilai blog Anda. Anda tidak ingin memiliki terlalu sedikit, tetapi Anda juga tidak ingin terlalu banyak karena akan mengacaukan tampilan blog Anda.

Ada 8 (biasanya hanya 7 yang ditampilkan) di blog saya dan saya berpikir untuk menyingkirkan tombol “terjemahkan”, yang terkenal menghasilkan omong kosong.

Leave a Reply

Your email address will not be published.