Cryptocurrency untuk Pemula

Pada awal peluncuran 2009, ribuan bitcoin digunakan untuk membeli pizza. Sejak itu, cryptocurrency telah anjlok dari sekitar 70% menjadi sekitar $6.000 pada pertengahan 2018 dan kemudian meroket menjadi $65.000 pada April 2021, mengejutkan banyak investor crypto, pedagang, atau sekadar bertanya-tanya siapa yang meninggalkan kapal.

Bagaimana semuanya dimulai?

Ingat, mata uang digital dikembangkan karena ketidakpuasan dengan sistem keuangan saat ini. Pengembangan cryptocurrency ini didasarkan pada teknologi blockchain Satoshi Nakamoto, nama samaran yang digunakan oleh pengembang atau kelompok pengembang.

Terlepas dari banyak pendapat yang memprediksi akhir dari cryptocurrency, kinerja Bitcoin telah menginspirasi banyak mata uang digital lainnya, terutama dalam beberapa tahun terakhir. Keberhasilan crowdfunding yang didorong oleh kegilaan blockchain juga telah menarik perhatian regulator untuk menipu publik yang tidak curiga.

di luar bitcoin

Bitcoin menginspirasi peluncuran banyak mata uang digital lainnya. Saat ini ada lebih dari 1.000 versi koin atau token digital. Mereka tidak semuanya sama, dan nilainya sangat bervariasi, begitu juga likuiditas.

Koin, Altcoin, dan Token

Pada titik ini, cukup untuk mengatakan bahwa ada perbedaan halus antara koin, altcoin, dan token. Altcoin seperti Ethereum, Litecoin, Ripple, Dogecoin, dan Dash dianggap sebagai kategori koin ‘utama’, tetapi ini berarti mereka diperdagangkan di lebih banyak pertukaran mata uang kripto.

Koin berfungsi sebagai mata uang atau penyimpan nilai, sementara token menyediakan penggunaan aset atau utilitas. Contohnya adalah layanan blockchain untuk manajemen rantai pasokan yang memvalidasi dan melacak produk anggur dari kilang anggur ke konsumen.

Perlu dicatat bahwa sementara token atau koin bernilai rendah menawarkan potensi kenaikan, kami tidak mengharapkan kenaikan tajam seperti Bitcoin. Singkatnya, token yang kurang dikenal dapat dengan mudah dibeli tetapi sulit untuk dijual.

Sebelum masuk ke cryptocurrency, mulailah dengan mempelajari proposisi nilai dan pertimbangan teknis yaitu strategi komersial yang dijelaskan dalam buku putih yang menyertai penawaran koin awal atau ICO.

Bagi mereka yang akrab dengan saham dan saham, itu bukan IPO atau IPO. Namun, IPO dikeluarkan oleh perusahaan dengan aset berwujud dan rekam jejak bisnis. Semuanya dilakukan dalam lingkungan yang diatur. ICO, di sisi lain, adalah dana awal yang dikumpulkan oleh perusahaan yang belum beroperasi dan tidak memiliki aset berdasarkan ide yang diusulkan dalam buku putih.

Itu tidak diatur, jadi pembeli berhati-hatilah.

Pepatah ‘Anda tidak dapat mengontrol yang tidak diketahui’ dapat meringkas situasi dalam mata uang digital. Regulator dan peraturan masih berjuang untuk mengikuti cryptocurrency yang terus berkembang. Aturan emas ruang kripto adalah ‘tidak masuk akal’. Pembeli harus berhati-hati.

Beberapa negara tetap berpikiran terbuka untuk mengadopsi kebijakan larangan untuk cryptocurrency dan aplikasi blockchain sambil mengawasi penipuan langsung.

Namun, ada regulator di negara lain yang lebih mementingkan kekurangan mata uang digital daripada kelebihannya.

Regulator umumnya sadar bahwa ada kebutuhan untuk mencapai keseimbangan, dan beberapa mencari undang-undang yang ada tentang sekuritas untuk mencakup berbagai cryptocurrency secara global.

Dompet Digital: Langkah Pertama

Dompet sangat penting untuk memulai dengan cryptocurrency. Anda memikirkan e-banking, tetapi ketika menyangkut cryptocurrency, minus perlindungan hukum, keamanan menjadi yang pertama dan terakhir di ruang crypto.

Dompet adalah jenis digital. Ada dua jenis dompet

  • Dompet panas yang terhubung ke internet membuat pengguna berisiko diretas
  • dingin yang tidak terhubung ke internet dan dianggap lebih aman.
  • Penting untuk dicatat bahwa selain dua jenis dompet utama, ada satu dompet untuk mata uang kripto dan satu untuk beberapa mata uang kripto. Ada juga pilihan untuk memiliki dompet multi-tanda tangan yang agak mirip dengan memiliki rekening bersama dengan bank.

Pilihan dompet tergantung pada preferensi pengguna apakah bunganya murni Bitcoin atau Ethereum. Setiap koin memiliki dompetnya sendiri, sehingga Anda dapat menggunakan dompet pihak ketiga dengan fitur keamanan.

Catatan dompet

Dompet Cryptocurrency memiliki kunci publik dan kunci pribadi, yang berisi catatan transaksi pribadi.

Kunci publik berisi referensi ke akun atau alamat cryptocurrency, yang bertentangan dengan nama yang diperlukan untuk menerima pembayaran cek.

Kunci publik dapat dilihat oleh siapa saja, tetapi transaksi dikonfirmasi hanya setelah verifikasi dan validasi berdasarkan mekanisme konsensus yang relevan untuk setiap mata uang kripto.

Kunci pribadi dapat dianggap sebagai PIN yang biasa digunakan dalam transaksi keuangan elektronik.

Oleh karena itu, pengguna tidak boleh membocorkan kunci pribadi mereka kepada siapa pun dan harus mencadangkan data ini yang harus disimpan secara offline.

Masuk akal untuk menyimpan jumlah minimum cryptocurrency di dompet panas dan jumlah cryptocurrency yang lebih besar di dompet dingin.

Kehilangan kunci pribadi Anda seperti kehilangan cryptocurrency Anda! Tindakan pencegahan umum dalam hal transaksi keuangan online berkisar dari memiliki kata sandi yang kuat hingga waspada terhadap malware dan phishing.

Bentuk dompet

Berbagai jenis dompet tersedia sesuai dengan preferensi pribadi.

  • Dompet perangkat keras yang dibuat oleh pihak ketiga yang harus dibeli. Perangkat ini dianggap aman dan berperilaku seperti perangkat USB yang hanya terhubung saat dibutuhkan ke Internet.
  • Misalnya, dompet berbasis web yang ditawarkan oleh pertukaran mata uang kripto dianggap sebagai dompet panas yang membahayakan pengguna.
  • Sebagian besar dompet berbasis perangkat lunak untuk desktop atau seluler gratis dan dapat disediakan oleh penerbit koin atau pihak ketiga.
  • Dompet kertas dapat dicetak dengan memuat data terkait cryptocurrency, termasuk kunci publik dan pribadi, dalam format kode QR. Ini harus disimpan di tempat yang aman sampai dibutuhkan selama transaksi kripto, dan salinan harus dibuat jika terjadi kecelakaan, seperti kerusakan air atau data cetak kabur dari waktu ke waktu.

Bursa dan Pasar Cryptocurrency

Pertukaran Crypto adalah platform perdagangan bagi mereka yang tertarik dengan mata uang virtual. Pilihan lain termasuk situs web untuk transaksi langsung antara pembeli dan penjual dan perantara yang tidak memiliki harga ‘pasar’ tetapi didasarkan pada kompromi antara pihak-pihak yang bertransaksi.

Oleh karena itu, ada banyak pertukaran crypto yang berlokasi di berbagai negara tetapi dengan praktik keamanan dan standar infrastruktur yang berbeda.

Kami mulai dengan mengizinkan pendaftaran anonim yang hanya memerlukan email untuk membuka akun dan memulai transaksi.

Namun, ada hal-hal lain yang harus dipatuhi oleh pengguna dengan langkah-langkah internasional Know-Your-Customer dan anti-pencucian uang (AML).

Pilihan pertukaran mata uang kripto tergantung pada preferensi pengguna, tetapi pertukaran anonim mungkin memiliki batasan pada tingkat perdagangan yang diizinkan, atau peraturan baru mungkin tiba-tiba berlaku di negara tempat pertukaran itu berada.

Proses administrasi minimal dengan pendaftaran anonim memungkinkan pengguna untuk memulai transaksi dengan cepat saat melalui proses KYC dan AML, yang memakan waktu lebih lama.

Semua transaksi cryptocurrency harus diproses dan diverifikasi dengan benar, yang dapat berlangsung dari beberapa menit hingga beberapa jam tergantung pada koin atau token yang diperdagangkan dan volume.

Skalabilitas adalah masalah yang diketahui dengan cryptocurrency, dan pengembang mencari cara untuk menemukan solusi.

Pertukaran Cryptocurrency terbagi dalam dua kategori

Pertukaran cryptocurrency Fiat memungkinkan Anda untuk mentransfer uang langsung dari bank atau kartu kredit dan debit Anda, atau membeli cryptocurrency fiat melalui ATM di beberapa negara.

Hanya mata uang kripto. Ada pertukaran cryptocurrency yang hanya menangani cryptocurrency. Artinya, pelanggan harus sudah memiliki cryptocurrency seperti Bitcoin atau Ethereum untuk ‘ditukar’ dengan koin atau token lain berdasarkan harga pasar.

Biaya dibebankan untuk memfasilitasi pembelian dan penjualan cryptocurrency. Pengguna harus puas dengan infrastruktur dan langkah-langkah keamanan dan melakukan penelitian untuk menentukan biaya yang mereka rasa nyaman karena pertukaran yang berbeda mengenakan tarif yang berbeda.

Jangan mengharapkan harga pasar yang sama untuk mata uang kripto yang sama di bursa yang berbeda. Kami menyarankan Anda meluangkan waktu untuk meneliti harga terbaik untuk koin dan token yang Anda minati.

Transaksi keuangan online memiliki risiko, jadi pengguna harus mempertimbangkan peringatan seperti autentikasi dua faktor atau 2-FA, selalu memperbarui langkah-langkah keamanan, dan waspada terhadap penipuan phishing.

Satu aturan emas melawan phishing adalah untuk tidak mengklik tautan apa pun yang disediakan, terlepas dari keaslian pesan atau email.

Leave a Reply

Your email address will not be published.